Polisi tangkap 49 orang usai kericuhan pada final Euro 2020

id Euro 2020,Italia,Inggris,Suporter,Kerusuhan inggris

Polisi tangkap 49 orang usai kericuhan pada final Euro 2020

Seorang suporter menyalakan suar menyambut kedatangan bus tim nasional Inggris yang akan menjalani partai final Euro 2020 melawan Italia di Stadion Wembley, London, Inggris, Minggu (11/7/2021). (ANTARA/REUTERS/Peter Cziborra)

Jakarta (ANTARA) - Kepolisian Inggris menangkap 49 orang dan mengatakan 19 petugas keamanan terluka dalam kerusuhan yang terjadi sebelum laga final Euro 2020 antara Italia dan Inggris di Stadion Wembley, London, Minggu waktu setempat.

Penangkapan dilakukan setelah dugaan adanya sejumlah pelanggaran yang dilakukan sebelum pertandingan yang akhirnya dimenangi Italia melalui adu penalti.

"Kami melakukan 49 penangkapan suporter pada siang hari atas sejumlah pelanggaran. Kami juga berjaga sepanjang malam,” kata pihak Kepolisian Inggris dikutip Reuters, Senin.

Sebelum pertandingan dimulai, puluhan ribu orang pergi ke Stadion Wembley. Mereka berjalan dengan minuman keras dan membuat kegaduhan.

Sekitar dua jam sebelum laga, kericuhan pun pecah. Sejumlah suporter tanpa tiket memaksa masuk ke Stadion Wembley. Mereka mencoba menerobos pagar-pagar pembatas.

Pihak kepolisian tak secara rinci menyebut suporter mana yang terlibat dalam kericuhan tersebut. Namun, mereka mengonfirmasi tidak ada suporter tanpa tiket yang masuk ke stadion.

Pada sisi lain, sejumlah saksi mata yang berada di dalam stadion mengatakan adanya aksi kejar-kejaran antara penonton yang diduga tak memiliki tiket dan petugas.

Kepolisian Inggris sebelumnya telah mengimbau para pendukung untuk tidak melakukan perjalanan ke Wembley jika mereka tak memiliki tiket pertandingan.



 
Pewarta :
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2021