Indonesia kecam keras penembakan terhadap jurnalis Al Jazeera di Palestina

id penembakan jurnalis,Jenin,Israel,Palestina,Al Jazeera,Shireen Abu Akleh

Indonesia kecam keras penembakan terhadap jurnalis Al Jazeera di Palestina

Warga Palestina membawa jenazah jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh, yang tewas dalam serangan Israel, di Ramallah, di Tepi Barat yang diduduki Israel, 11 Mei 2022. (ANTARA/Reuters/Mohamad Torokman/as)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Indonesia mengecam penembakan jurnalis Al Jazeera asal Palestina Shireen Abu Akleh, kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah dalam pengarahan pers di Jakarta, Kamis.

“Indonesia mengecam keras pembunuhan terhadap koresponden Al Jazeera Shireen Abu Akleh di wilayah Tepi Barat yang diokupasi,” ujarnya.

Kemlu RI mendesak adanya investigasi yang dilakukan terkait penembakan tersebut, kata dia.

Faizasyah kembali menegaskan pentingnya untuk segera menemukan solusi terkait pendudukan Israel di wilayah Palestina.

“Karena kita mengetahui bahwa aktivitas jurnalis dilakukan di daerah Tepi Barat yang masih berada di bawah okupasi Israel,” tambahnya.

Baca juga: ABIM mengutuk pembunuhan jurnalis Palestina oleh pasukan Israel

Jurnalis perempuan Al Jazeera itu dikabarkan tewas oleh tembakan tentara Israel di wilayah pendudukan Tepi Barat pada Rabu (11/5).

Seorang pejabat Palestina kepada Reuters mengatakan bahwa Shireen Abu Akleh telah “dibunuh” oleh pasukan Israel saat tengah meliput penggerebekan di kawasan Jenin di wilayah Tepi Barat yang diduduki Israel.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas pada Kamis mengatakan bahwa otoritas Israel "bertanggung jawab penuh" atas kematian wartawati veteran itu.

"Kami tidak sudi melakukan investigasi gabungan dengan otoritas pendudukan Israel sebab mereka melakukan kejahatan dan karena kami tidak percaya pada mereka," kata Abbas saat upacara resmi untuk mengenang Abu Akleh di Ramallah.

Baca juga: Palestina sebut Israel bertanggung jawab atas kematian wartawati Al Jazeera

Pewarta :
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2022