Kapal ternak terbalik akibat badai di perairan Jepang, sebanyak 42 kru hilang

id kapal ternak terbalik,badai maysak,topan maysak,Gulf Livestock 1

Kapal ternak terbalik akibat badai di perairan Jepang, sebanyak 42 kru hilang

Arsip: Ribuan sapi mati terlihat di sisi kapal pengangkut ternak Haidar, berisi 5.000 an sapi, setelah terbalik di pelabuhan Vila de Conde di Bacarena, provinsi Para, Brazil, Jumat (10/10). Ribuan hewan ternak milik produsen daging Minerva SA diperkirakan mati ketika kapal pengangkutnya terbalik setelah meninggalkan pelabuhan di utara Brazil, menurut keterangan perusahan dan Agen Pengapalan WIlliams. Minerva mengatakan saat pengajuan surat berharga bahwa kapal yang mengirimkan ternaknya terbalik setelah meninggalkan pelabuhan Vila de Conde di Bacarena. Tidak ada korban manusia tewas, ungkap mereka. (REUTERS/Paulo Santos )

Tokyo/Wellington (ANTARA) - Sebanyak 42 kru kapal pengangkut ternak, Gulf Livestock 1, dilaporkan hilang per Kamis setelah kapal yang berangkat dari Selandia Baru menuju China itu terbalik di perairan Jepang, wilayah Laut China Timur, akibat badai pada satu hari sebelumnya.

Gulf Livestock 1 mengangkut hampir 6.000 ekor ternak, dengan 43 orang kru yang terdiri dari 39 orang Filipina, dua orang Selandia Baru, dan dua orang Australia. Satu orang kru telah ditemukan dan diselamatkan sejauh ini.

Sareno Edvarodo (45) kepala petugas kapal dari Filipina diselamatkan pada Rabu malam, demikian keterangan petugas penjagaan pesisir Jepang. Hingga Kamis petang, ialah satu-satunya awak kapal yang ditemukan, sementara sejumlah bangkai ternak telah diamankan.



Kapal itu mengirimkan panggilan marabahaya dari sebelah barat pulau Amami Oshima di Jepang bagian barat daya pada Rabu (2/9), selagi topan Maysak menerjang wilayah itu dengan membawa serta angin kencang dan ombak besar.

Menurut keterangan Edvarodo, Gulf Livestock 1 mengalami mati mesin sebelum dihantam ombak dan kemudian terjungkal, demikian dituturkan juru bicara penjagaan pesisir Jepang.

Ketika kapal terbalik, para kru diinstruksikan untuk memakai baju pelampung. Edvarodo menyebut bahwa dirinya lompat ke air dan tidak melihat lagi kru lain, hingga akhirnya dia diselamatkan.

Pemerintah Filipina mengatakan bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan otoritas penjagaan pesisir Jepang untuk melakukan pencarian dan penyelamatan para kru yang masih hilang.

Sementara itu, pejabat Kementerian Luar Negeri Selandia Baru memberikan keterangan bahwa Gulf Livestock 1 berangkat dari Napier pada 14 Agustus dengan angkutan sejumlah 5.867 ekor ternak menuju Pelabuhan Jingtang di Tangshan, China.

Perjalanan kapal diperkirakan memakan waktu sekitar 17 hari.

Kapal setinggi 139 meter berbendera Panama itu dibuat pada tahun 2002 dan terdaftar atas nama pemilik Rahmeh Compania Naviera, perusahaan yang berbasis di Amman, Yordania, dan manajer Hijazi & Ghosheh.

Belum ada keterangan resmi dari kedua pihak tersebut.

Sementara sapi-sapi ternak yang diangkut Gulf Livestock 1 diekspor oleh Australasian Global Exports (AGE), perusahaan yang berpusat di Australia dan merupakan spesialis eksportir hewan hidup, serta memiliki fasilitas karantina hewan di China.

Satu ekor sapi muda itu dihargai sekitar 20.000 yuan China (sekitar Rp43 juta), menurut manajer Beijing Muhuayuan International Trade, anak perusahaan AGE.

Di sisi lain, organisasi hak hewan Selandia Baru, SAFE, menyatakan bahwa bencana ini menunjukkan risiko dari perdagangan ekspor hewan hidup.

"Sapi-sapi itu tidak semestinya berada di tengah lautan. Ini adalah krisis yang nyata, dan duka cita kami untuk keluarga dari 43 kru kapal yang hilang. Namun masih ada pertanyaan, termasuk soal mengapa perdagangan ini diizinkan berlanjut," kata manajer kampanye SAFE, Marianne Macdonald.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar