Gara-gara hilang kosentrasi, emas tunggal putri melayang

id Ruselli hartawan, sea games 2019, bulu tangkis

Gara-gara hilang kosentrasi, emas tunggal putri melayang

Pebulu tangkis tunggal putri Indonesia Ruselli Hartawan. ANTARA/Bayu Kuncahyo

Manila, Filipina (ANTARA) - Ruselli Hartawan harus puas dengan medali perak tunggal putri cabang olahraga bulu tangkis SEA Games 2019 setelah kalah dari wakil Malaysia Selvaduray Kisona dengan skor 22-20, 14-21, 13-21 di Muntinlupa Sports Center, Filipina, Senin.

Hilangnya konsentrasi terutama di gim ketiga membuat emas yang berpeluang dibawa ke Indonesia harus melayang ke Malaysia. Meski demikian, prestasi Ruselli pantas dibanggakan karena datang tanpa target.

"Kecewa jelas. Tapi saya sudah berusaha. Selain konsentrasi yang hilang, saya juga banyak buang bola. Angin juga cukup berpengaruh di sini," kata Ruselli Hartawan seusai pertandingan.

Pemain muda Indonesia itu mengawali pertandingan cukup bagus. Reli-reli panjang terus diperagakan kedua pemain. Dampaknya perolehan poin pun terus bergantian. Dukungan dari suporter dari kedua negara menambah semangat keduanya.

Tidak ketinggalan Menteri Pemuda dan Olahraga Malaysia Syed Saddiq juga memberikan dukungan langsung dari tribun. Pertandingan tunggal putri ini benar-benar alot meski akhirnya Ruselli mengakhiri gim pertama dengan skor 22-20.

Memasuki gim kedua, permainan kedua pemain juga sama. Smes keras dan drop shot juga terus dilakukan. Begitu juga dengan reli-reli panjang. Namun, wakil Indonesia beberapa kali melakukan kesalahan sendiri dan banyak menguntungkan lawan. Ruselli akhirnya kalah 14-21.

Pada gim penentuan, pemain berusia 21 tahun ini kesulitan berkembang dan di satu sisi lawan terus melancarkan serangan dengan smes-smes keras. Ruselli sebenarnya sempat mengimbangi permainan sebelum akhirnya kalah 13-21.

"Intinya saya harus berusaha lebih keras lagi. Jangan pantang menyerah. Hasil di sini juga saya jadikan modal untuk kedepannya," kata Ruselli menegaskan.

Kontingen bulu tangkis Indonesia pada SEA Games 2019 sudah mengamankan dua emas. Selain emas Praveen/Melati, medali tertinggi dipersembahkan nomor beregu putra.
Pewarta :
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar