Budidaya rumput laut di Bombana dikelola baru 35 persen

id rumput laut

Budidaya rumput laut di Bombana dikelola baru 35 persen

Bupati Bombana, H Tafdil (kiri) bersama Dirut Bank Sultra Abdul Latif (kanan) pada suatu pertemuan di Kendari. (foto Antara/Azis Senong)

Kendari (ANTARA) - Kabupaten Bombana, Sulawesi Tenggara (Sultra) yang memiliki potensi perikanan khususnya budidaya rumput laut yang tersebar di 15 kecamatan dari 17 wilayah kecamatan pesisir hingga kini baru dimanfaatkan masyarakat sekitar 35 persen atau 1.013 hektare dari potensi seluruhnya 3.076 hektare.

Bupati Bombana, Tafdil di Kendari, Minggu mengatakan, keseriusan pemerintah dalam membantu para petani nelayan yang membudidayakan rumput laut, kini telah berdiri dan telah berproduksi sebuah pabrik rumput laut di Desa Laeya Kecamatan Poleang Selatan.

"Keberadaan pabrik rumput laut yang dibangun pemerintah pusat dengan anggaran Rp16 miliar di tahun 2016 dan dana 'sharring' APBD Bombana Rp4 miliar kini sebagai salah satu pabrik pilot projek nasional di tanah air," kata Tafdil.

Ia mengatakan, kemampuan produksi pabrik rumput laut itu bisa mencapai 20-25 ton per hari, namun suplay rumput laut yang dihasilkan nelayan Bombana hingga saat ini baru mencapai 10-15 ton per hari, sehingga kekurangan kebutuhan pabrik harus di datangkan dari luar daerah di Sultra.
 
Petani rumput laut di Buton Tengah saat melakukan panen rumput laut. (foto Antara/Azis Senong)


Dinas Keluatan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Tenggara menyebutkan potensi produksi perikanan budi daya rumput laut di daerah Sultra mencapai satu juta ton pertahun.

"Jumlah pastinya produksi budi daya rumput laut itu selama tahun 2017 mencapai 1.004.008,32 ton," kata Plt.Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Sultra, La Ode Kardini.

Ia mengatakan jumlah tersebut mengalami peningkatan daripada tahun sebelumnya yang mencapai 912.734,84 ton.

"Sekitar 80 persen dari hasil budi daya perikanan di Sultra merupakan budi daya rumput laut sehingga sektor ini sangat menjanjikan bagi nelayan," katanya.

Oleh karena itu kata mantan pejabat eselon dua Kabupaten Muna itu, pemerintah pusat sudah tepat mendirikan sebuah pabrik rumput laut di Bombana yang kini telah berproduksi sejak 2019 lalu.

"Tentu dengan hadirnya pabrik rumput laut di Bombana, akan memberi nilai tambah bagi masyarakat Sultra, dan terkhusus nelayan Bombana yang berkecimpung dalam budidaya rumput laut," tuturnya.

Dikatakan, dari 17 kabupaten kota di Sultra, hanya Kabupaten Kolaka Tmur yang tidak memiliki wilayah laut. Selebihnya memiliki garis pantai dan merupakan kawasan budi daya rumput laut.
Pewarta :
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar