Dijadikan kekasih napi, wanita di Kendari dimanfaatkan jadi kurir sabu-sabu

id Polda

Dijadikan kekasih napi, wanita di Kendari dimanfaatkan jadi kurir sabu-sabu

HRT (hijab) tersangka pengedar dan kurir sabu pingsan saat kegiatan pemusnahan barang bukti 1,13 kg sabu oleh Direktorat Reserse Narkoba Polda Sultra, Kamis (10/10/19). HRT menjadi kurir sabu setelah berpacaran dengan YR seorang Napi Lapas Kelas IIA Kendari. (ANTARA/Harianto)

Kendari (ANTARA) - HRT, warga Kecamatam Mandonga, Kota Kendari, rela menjadi kurir sabu setelah dirinya menjadi kekasih seorang Narapidana Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Kendari yang berinisial YR.



HRT merupakan tersangka kurir sabu yang dibekuk oleh Tim Direktorat Reserse Narkoba Polda Sulawesi Tenggara saat hendak menyebrang ke Kolaka menggunakan kapal di Pelabuhan Feri Bajoe, Sulawesi Selatan.



Direktur Reserse Narkoba, Polda Sultra, Kombes Pol Satria Adi Permana, Kamis menjelaskan, penangkapan HRT, merupakan hasil dari pengembangan kasus penangkapan kurir sebelumnya yang berinisial MLM, yang juga merupakan kekasih YR.



"Setelah kami melakukan pengembangan lanjutan dari kasus MLM, kami lakukan penyelidikan. ternyata untuk memasukkan barang ke Sulawesi Tenggara, YR bekerja sama dengan tersangka HRT dengan modus yang sama dengan MLM, yakni diawali dengan pacaran terlebih dahulu," kata Satria Adi Permana saat pemusnahan barang bukti sabu, di Kendari.




HRT (berhijab) tersangka pengedar dan kurir sabu-sabu. HRT menjadi kurir sabu-sabu setelah berpacaran dengan YR seorang Napi Lapas Kelas IIA Kendari. (ANTARA/Harianto)



Di tempat yang sama, Kasubbid III Ditresnarkoba Polda Sultra, AKBP La Ode Kadimu menjelaskan, modus yang dilakukan YR adalah menjalin hubungan pacaran dengan HRT, kemudian YR memberi tugas HRT menjemput barang yang ada di Sulawesi Selatan, tepatnya di Kabupaten Sidrap dan Enrekang.



"Jadi mereka inilah yang memasukkan dan mengedarkan sabu dari Sulawesi Selatan masuk ke Sulawesi Tenggara," kata AKBP La Ode Kadimu.



Dari tangan HRT, diamankan 1,13 kg sabu, dan barang bukti tersebut telah dimusnahkan oleh Direktorat Reserse Narkoba Polda Sulawesi Tenggara.



"Oleh penyidik mereka dikenakan Pasal 132 ayat (1) juncto Pasal 114 ayat (1) Undang-undang 35 2009. Dengan ancaman hukuman paling lama seumur hidup dan denda Rp10 miliar," tambahnya.



Saat ini HRT sudah mendekam di sel tahanan Polda Sulawesi Tenggara. HRT terancam dikenai Pasal 132 ayat (1) juncto 114 ayat (1) Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman paling singkat lima tahun dan paling lama 20 tahun hingga seumur hidup.



Sementara kekasihnya YR yang masih berstatus narapidana di Lapas Kelas IIA Kendari akan segera ditetapkan sebagai tersangka.

Pewarta :
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar