Presiden Lantik Anies Baswedan sebagai Gubernur DKI Jakarta

Pewarta : id jokowi-lantik

Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta periode 2017-2022, Anies Rasyid Baswedan (kiri) dan Sandiaga Uno (kanan), dalam rangkaian pelantikan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Senin (16/10/2017). (ANTARA/Desca Lidya Natalia)

Jakarta, Antara Sultra - Presiden Joko Widodo melantik pasangan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta periode 2017-2022.

Menurut laporan Antara di Istana Negara, Jakarta pada Senin, Gubernur dan Wagub terpilih DKI Jakarta Anies-Sandi melakukan kirab di lingkungan istana kepresidenan mulai dari Istana Merdeka hingga Istana Negara.

Keduanya tiba di ruangan Istana Negara pada sekitar pukul 15.55 WIB sebelum Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo beserta Wakil Presiden Jusuf Kalla dan Ibu Mufidah Jusuf Kalla.

Presiden mengenakan pakaian jas hitam, kemeja putih dan dasi berwarna merah saat prosesi pelantikan Gubernur dan Wagub DKI Jakarta itu.

Sementara itu, Anies Baswedan dan Sandiaga Uno mengenakan pakaian dinas upacara berwarna putih lengkap dengan tanda kepangkatan dan topi.

Dalam acara itu dibacakan Surat Keputusan Presiden RI Nomor 83P Tahun 2017 Tentang Pengesahan Pemberhentian Gubernur DKI Jakarta Sisa Masa Jabatan Tahun 2012-2017 dan Pengesahan Pengangkatan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Masa Jabatan Tahun 2017-2022, sebelum Presiden melantik Anies-Sandiaga.

Presiden Jokowi juga telah mengambil sumpah jabatan Gubernur Anies dan Wagub Sandiaga di Istana Negara.

Saat pesta demokrasi DKI Jakarta putaran pertama pada Februari 2017, terdapat tiga pasangan calon gubernur dan wakil gubernur yaitu Agus Harimurti Yudhoyono dan Syliviana Murni, Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat, serta Anies Baswedan dan Sandiaga Uno.

Selanjutnya, pasangan Anies dan Sandiaga telah memenangi Pilgub DKI Jakarta dalam putaran kedua pada April 2017, bersaing dengan pasangan cagub Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saiful Hidayat.

Sementara itu, dalam banyak kesempatan kunjungan kerja ke daerah-daerah, Presiden Joko Widodo mengingatkan supaya masyarakat dapat terus rukun dan bersatu dalam perbedaan pilihan kepala daerah untuk membangun bangsa.

"Yang namanya pilihan wali kota, pilihan bupati, pilihan gubernur, maupun pilihan presiden itu hanya kontestasi 5 tahun sekali. Jangan korbankan gara-gara pilihan bupati, wali kota, gubernur, atau presiden kita jadi pecah. Tidak. Kita harus berani bilang itu," kata Jokowi saat kunjungan kerja ke Kota Tangerang Selatan pada Rabu (11/10).
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar