Industri terdampak pandemi, perwakilan RI bantu promosikan batik

id menlu retno marsudi,promosi batik,perwakilan ri di luar negeri,industri batik

Industri terdampak pandemi, perwakilan RI bantu promosikan batik

Tangkapan layar - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyampaikan sambutan dalam “Perayaan Hari Batik Nasional 2020” yang berlangsung secara daring, Jumat (2/10/2020). (ANTARA/Yashinta Difa)

Jakarta (ANTARA) - Seluruh perwakilan Republik Indonesia di luar negeri telah diminta untuk memperluas promosi batik, guna membantu industri kecil dan menengah (UMKM) batik yang terpukul akibat pandemi COVID-19.

“Kami telah meminta seluruh perwakilan RI di luar negeri untuk dapat membeli batik hasil produksi UMKM sebagai promosi perwakilan. Hingga saat ini telah berhasil diperoleh komitmen senilai Rp1,6 miliar,” kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam “Perayaan Hari Batik Nasional 2020” secara daring, Jumat.

Menurut Retno, upaya tersebut dilakukan guna merespons tantangan berat untuk memajukan penghidupan para perajin batik Indonesia, terutama pada masa pandemi.

“Pandemi COVID-19 telah berdampak pada industri batik Tanah Air. Permintaan menyusut signifikan, banyak perajin berhenti berproduksi, dan banyak workshop terpaksa ditutup,” tutur dia.

Padahal berdasarkan data Kementerian Perindustrian pada 2019, industri batik Indonesia didominasi oleh UMKM yang jumlahnya mencapai 47 ribu unit usaha dan menyerap lebih dari 200 ribu tenaga kerja.

Karena itu, Retno berharap semua pihak dapat berperan maksimum untuk mempererat kolaborasi, bahu-membahu guna memulihkan kembali industri batik dan ekonomi para perajinnya.

Sejak batik diakui sebagai warisan budaya dunia oleh Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) pada 2009, Kemlu RI terus mempromosikan batik Indonesia ke masyarakat internasional.

Dalam banyak kesempatan, diplomat-diplomat Indonesia mengenakan pakaian batik dan kain Nusantara lainnya untuk merawat, melestarikan, dan mengenalkan salah satu kekayaan bangsa tersebut.

Tahun lalu, saat Indonesia memegang presidensi Dewan Keamanan PBB, hampir seluruh delegasi negara yang hadir juga mengenakan batik.

“Kesediaan delegasi negara-negara sahabat mengenakan batik Indonesia adalah wujud penghormatan dan contoh konkret diplomasi batik Indonesia,” kata Retno.

Baca juga: Indonesia kuasai pasar batik dunia

Baca juga: Barbie luncurkan koleksi batik pertama di dunia

Baca juga: Selebritas dunia yang kepergok kenakan batik

 

Kreasi batik motif COVID-19 dari penyandang difabel 

 


Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar