Luhut: moratorium proyek elevated untuk evaluasi

id proyek tol layang,proyek elevated,kemenko maritim,luhut binsar pandjaitan

Luhut Binsar Pandjaitan (ANTARA/M Agung Rajasa)

Jakarta (ANTARA News) - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan bahwa dihentikannya sementara (moratorium) proyek infratruktur berat di atas permukaan atau layang (elevated) dimaksudkan untuk evaluasi menyusul sejumlah kecelakaan proyek belakangan ini.

"Saya kira perlu evaluasi. Kita juga jangan terus ribut," katanya di kantor Kemenko Kemaritiman di Jakarta, Selasa.

Luhut menyebut kecelakaan kerja dalam konstruksi proyek infrastruktur bisa terjadi di mana saja. Ia mengatakan Brazil yang berhasil jadi tuan rumah Piala Dunia 2014 bahkan pernah mengalami kecelakaan proyek infrastruktur besar.

Setahun sebelum perhelatan internasional itu, Stadion Itaquerao di Sao Paulo, Brazil, ambruk. Penyebabnya, sebuah "crane" atau alat angkat berukuran raksasa jatuh dan menimpa salah satu sisi stadion yang jadi venue pembukaan Piala Dunia 2014 itu.

"Kita lihat di Brazil mau Piala Dunia kalian ingat ada yang kolaps? Stadion utamanya kolaps. Jadi bisa terjadi di mana saja," katanya.

Luhut menambahkan, keputusan moratorium pekerjaan proyek "elevated" dipastikan tidak akan mengganggu pembangunan juga sejumlah agenda kegiatan seperti Asian Games yang digelar tahun ini.

"Enggak lah. Nanti pasti ada percepatan. Saya kira Pak Basuki (Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat) dengan BUMN bisa menghitung dengan cermat," tuturnya.

Sebelumnya, pemerintah melalui Kementerian PUPR menghentikan untuk sementara waktu seluruh pekerjaan proyek infrastruktur berat di atas permukaan atau melayang (elevated).

"Pagi ini, saya sudah perintahkan, seluruh pekerjaan berhenti sementara waktu, mulai dari tol, LRT dan jembatan yang membutuhkan pekerjaan berat di atas, elevated, untuk dilakukan audit oleh Komite Keselamatan Konstruksi (KKK)," kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menjawab pers di sela menghadiri Rapat Terbuka Fakultas Teknik Dalam Rangka Hari Pendidikan Teknik ke-72 di Universitas Gajah Mada, di Yogyakarta, Selasa.??

Penegasan itu terkait dengan kejadian ambruknya "bekisting pearhead" di salah satu titik proyek tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu dan menyebabkan korban tujuh orang mengalami luka. Sebelum kejadian ini, beberapa peristiwa mirip dengan kejadian ini sudah kerap terjadi di Indonesia.

Menurut Basuki, setelah diaudit oleh KKK, pada setiap proyek dengan pekerjaan berat melayang tersebut, bisa atau tidak diteruskan ada di KKK.

"Jadi, go (lanjut) atau no go (tidak lanjut) tergantung hasil audit," kata Basuki.

Basuki juga menambahkan, pihaknya juga sudah menghentikan sementara pekerjaan jembatan di Papua yang seharusnya hari ini (20/2) dilakukan pengangkatan (erection), diminta juga dihentikan dulu.

Pewarta : Ade Irma Junida
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar