Pemko Banda Aceh akan uji swab massal 5.000 warga

id Aceh,Covid-19,Berita Aceh,Pemko Banda Aceh,Corona,Virus Corona,Banda Aceh,Virus,Swab Massal

Arsip Foto - Petugas medis mengambil sampel swab tenggorokan salah seorang warga dalam pemeriksaan swab massal terkait COVID-19 di Kota Banda Aceh, beberapa waktu lalu. (Antara Aceh/Khalis)

Banda Aceh (ANTARA) - Pemerintah Kota Banda Aceh mendukung penuh usulan Dewan Perwakilan Rakyat Kota (DPRK) untuk melakukan uji sampel swab terhadap 5.000 warga, sebagai upaya percepatan penanganan COVID-19 di wilayah ibukota Provinsi Aceh.

Kepala Bagian Humas Setdako Banda Aceh, Irwan, Jumat, mengatakan bahwa dukungan itu akan dibahas dalam rapat pembahasan Rancangan APBK Perubahan 2020. Pemko bersama Dewan akan mengawal kebijakan itu.

Baca juga: Pasien terinfeksi COVID-19 di Aceh capai 3.000 orang lebih

Baca juga: 95 persen pasien positif COVID-19 di Aceh tanpa gejala


"Usulan DPRK ini merupakan langkah tepat dan harus dilakukan segera mengingat angka penularan semakin meningkat," kata Irwan, di Banda Aceh.

Dia menyebutkan, peningkatan kasus secara drastis di Banda Aceh mendorong Pemko bersama unsur Forkopimda untuk dapat mengambil langkah-langkah strategis dalam penanganan COVID-19.

Langkah untuk melakukan swab massal terhadap 5.000 warga ini bisa diutamakan terhadap pelacakan interaksi dari pasien yang terpapar atau proses tracing, katanya lagi.

Sebelumnya, Ketua DPRK Banda Aceh Farid Nyak Umar mengusulkan agar pemerintah kota untuk melakukan uji swab massal terhadap 5.000 warga.

"Ini menjadi penting karena saat ini banyak pasien Orang Tanpa Gejala (OTG) yang kondisinya sehat tapi tanpa sadar menjadi pembawa virus itu ke tempat-tempat lain jangan sampai muncul klaster baru seperti klaster perkantoran, masjid dan lainnya,” kata Farid.

Dewan juga mendorong pemerintah untuk menganggarkan sejumlah dana, agar dapat dilakukan kerja sama dengan Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) yang memiliki laboratorium dan peralatan tes terkait COVID-19 dengan metode PCR.

Baca juga: GTPP: Tiga daerah di Aceh masih zona merah COVID-19

Baca juga: Pengamat: Pemprov Aceh perlu sediakan uji swab PCR seluruh RSUD

Pewarta : Khalis Surry
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar