Ganjar pastikan tak ada perayaan pencabutan PSBB Kota Tegal

id ganjar pranowo,psbb kota tegal, pesta kembang api, semprot disinfektan

Tangkapan layar Gubernur Jateng Ganjar Pranowo dalam diskusi Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Jakarta, Selasa (19/5/2020) (ANTARA/Prisca Triferna)

Semarang (ANTARA) - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memastikan tidak ada perayaan berupa pesta kembang api dan penyemprotan disinfektan menggunakan helikopter terkait dengan pencabutan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Kota Tegal.

"Sudah saya klarifikasi tidak ada kembang api, apelnya dibatasi orangnya, yang kemarin diumumkan akan ada penyemprotan disinfektan dengan helikopter juga tidak jadi," katanya di Semarang, Jumat.

Ganjar menyebut helikopter nantinya hanya akan berkeliling di langit Kota Tegal sebagai ungkapan kegembiraan pencabutan PSBB dan tidak adanya perkembangan kasus COVID-19.

Baca juga: Pemkot Tegal libatkan TNI dan Polri saat pemberlakuan PSBB

Kendati demikian, orang nomor satu di Jateng itu mewanti-wanti agar Wali Kota Tegal beserta seluruh masyarakat setempat berhati-hati agar ketika terjadi peningkatan kasus COVID-19 lagi semua siap menghadapi.

"Meskipun saya sampaikan, Pak Wali Kota agar berhati-hati karena kurva kedua bisa muncul maka kita hati-hati. Insya Allah tidak akan ada lagi," ujarnya.

Menurut dia, selama ini Wali Kota Tegal bekerja dengan baik dalam menangani COVID-19, meski sempat viral ketika menetapkan lockdown yang akhirnya diganti sesuai ketentuan pemerintah pusat dengan menetapkan PSBB.

Baca juga: Ganjar minta Pemkot Tegal laporkan kesiapan PSBB

Selain peniadaan pesta kembang api dan penyemprotan disinfektan menggunakan helikopter, Shalat Idul Fitri yang direncanakan diselenggarakan di Masjid Agung Kota Tegal juga akan dibatalkan.

Ganjar mengaku telah berkomunikasi dengan pejabat daerah setempat, namun yang menjadi catatannya sekarang adalah rencana pelaksanaan Shalat Idul Fitri di Kabupaten Karanganyar.

"Hanya Karanganyar yang masih berencana menyelenggarakan, maka masih ada waktu, saya berharap Bupati Karanganyar mengajak yuk Shalat Id di rumah, lagipula Majelis Ulama Indonesia sudah memberikan guide-nya sehingga kita akan lebih tenang," tuturnya.

Baca juga: Ganjar minta Pemkot Tegal ikuti PSBB pemerintah pusat

Pewarta : Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar