FCCJ tarik gambar satir gabungan logo Olimpiade Tokyo dan virus corona

id olimpiade tokyo,virus corona

Logo Japan Airlines dan All Nippon Airways, official partner Olimpiade Tokyo 2020, terlihat di pesawat 'Tokyo 2020 Go', sebelum berangkat ke Yunani, untuk membawa Api Olimpiade ke Jepang, di Bandara Internasional Haneda, Tokyo, Jepang, Rabu (18/3/2020). REUTERS/Issei Kato

Jakarta (ANTARA) - Sebuah gambar satir yang menggabungkan logo Olimpiade Tokyo dengan bentuk sel virus corona telah ditarik setelah penyelenggara Olimpiade mencapnya "tidak peka" dan mengatakan itu melanggar hak cipta.

Desainnya menggabungkan gambar khas, sel berduri dari sel coronas dengan logo Tokyo 2020 biru-putih, dan muncul di halaman depan majalah internal yang diterbitkan oleh Foreign Correspondents 'Club of Japan (FCCJ).

Olimpiade Tokyo 2020 telah ditunda hingga tahun depan karena virus corona, yang telah menewaskan ratusan ribu orang dan menghentikan olahraga di seluruh dunia.

Baca juga: Panitia Tokyo 2020 kecam parodi logo Olimpiade
Baca juga: IOC: Olimpiade Tokyo dibatalkan jika pandemi tak kunjung usai

Presiden FCCJ Khaldon Azhari seperti dikutip AFP mengatakan, Kamis, klub telah memutuskan untuk menarik gambar dan menghapusnya dari situs webnya setelah ada nasehat bahwa pembelaan hukumnya terhadap potensi pelanggaran hak cipta "tidak kuat".

"Lebih penting lagi, kita semua berada dalam krisis virus corona ini bersama-sama dan jelas gambar sampul itu menyinggung sejumlah orang di negara tuan rumah kita Jepang," kata Azhari, menyuarakan "penyesalan yang tulus".

Kepala eksekutif Tokyo 2020 Toshiro Muto memuji langkah itu, mengatakan kepada wartawan: "Kami percaya tanggapan mereka tepat dan inilah yang kami harapkan sebagai hasilnya."

Berbicara kepada wartawan pada hari Senin, juru bicara Tokyo 2020 Masa Takaya mengecam gambar itu dan mengatakan "sangat mengecewakan".

Dia mengatakan bahwa gambar itu juga merupakan pelanggaran terhadap hak cipta yang dimiliki oleh Tokyo 2020, dan mengungkapkan bahwa bos Olimpiade terkemuka telah meminta agar FCCJ menghapus gambar tersebut.

"Saya juga harus mengatakan ini tidak sensitif bagi banyak orang yang terpengaruh oleh situasi yang merusak dan menyakitkan ini," kata Takaya.

"Ini terutama tidak sensitif bagi para atlet yang bersiap untuk berkompetisi di Olimpiade Tokyo 2020 tahun depan dan bekerja sangat keras setiap hari untuk Olimpiade tahun depan."

Baca juga: IOC kucurkan Rp12 triliun atasi dampak penundaan Olimpiade Tokyo
Baca juga: Olimpiade Tokyo diundur, Mo Farah optimistis pertahankan gelar juara


Meskipun sirkulasi majalah itu kecil, ini bukan pertama kalinya Tokyo 2020 terlibat dalam perselisihan tentang logonya.

Panitia dipaksa untuk menghapus logo aslinya setelah klaim plagiarisme dari seorang desainer Belgia, yang mengatakan itu "hampir identik" dengan logonya untuk teater di Liege, Belgia timur.

Penyelenggara Tokyo 2020 menghadapi tugas raksasa mengatur kembali Olimpiade untuk tahun depan setelah presiden IOC Thomas Bach dan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe memutuskan untuk menunda Olimpiade satu tahun.

Penundaan, yang diumumkan pada 24 Maret, bertepatan dengan dimulainya lonjakan kasus virus corona di Tokyo dan di seluruh Jepang.

Setelah beberapa minggu dalam keadaan darurat di mana warga telah didesak untuk tinggal di rumah, Tokyo sekarang hanya melihat beberapa kasus virus corona baru per hari.

Baca juga: Penundaan Olimpiade ganggu rencana pribadi atlet, termasuk menikah
Baca juga: Menunggu Olimpiade, atlet anggar Jepang jadi pengantar makanan

 

Pewarta : Teguh Handoko
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar