Penyaluran KUR BNI untuk pekerja migran RI mencapai Rp12,77 miliar

id BNI,KUR

Penyaluran KUR BNI untuk pekerja migran RI mencapai Rp12,77 miliar

Tangkapan layar Wakil Direktur Utama BNI Adi Sulistyowati dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno di Jakarta, Minggu (4/7/2021). (ANTARA/HO-Humas BNI)

Jakarta (ANTARA) - Penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang dilakukan oleh PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk kepada Pekerja Migran Indonesia (PMI) telah mencapai Rp12,77 miliar.

Wakil Direktur Utama BNI Adi Sulistyowati menyatakan selama ini pihaknya memberikan pembiayaan terintegrasi melalui KUR untuk PMI dengan plafon hingga Rp500 juta.

“Kami berkomitmen memberdayakan purna PMI perempuan untuk bangkit terutama di tengah situasi pandemi COVID-19,” katanya dalam keterangan resmi di Jakarta, Minggu.

Adi Sulistyowati menuturkan para pekerja migran rentan terdampak oleh adanya pandemi mulai dari pemotongan upah, pemutusan hubungan kerja, sampai pengetatan mobilitas akibat pandemi.

Berdasarkan data Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI), sepanjang 2020 jumlah penempatan PMI sebanyak 113.173 orang.

Dilihat dari segi jenis kelamin, penempatan jumlah PMI periode 2020 sebagian besar merupakan perempuan yang terdiri dari 90.500 perempuan dan 22.673 lainnya adalah laki-laki.

Adi Sulistyowati mengatakan setelah mengikuti pelatihan dan pendampingan dari BNI maka purna PMI yang baru merintis usaha dapat mengajukan pinjaman KUR Super Mikro, Mikro, dan KUR Kecil tanpa jaminan.

Sementara bagi para purna PMI yang telah memiliki usaha dan berjalan selama enam bulan dapat memperoleh modal usaha dari BNI dengan plafon sampai Rp500 juta.

Ia merinci plafon pinjaman Super Mikro sampai Rp10 juta, Mikro di atas Rp10-50 juta, sedangkan KUR Kecil dengan plafon antara Rp50-500 juta.

Ia menjelaskan persyaratan pengajuan KUR BNI bagi purna PMI yaitu melampirkan bukti pelatihan atau pendampingan serta izin usaha dari kelurahan dan identitas diri.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno menambahkan, PMI atau purna PMI bukan hanya penyumbang devisa bagi Indonesia melainkan juga pencipta lapangan kerja bagi bangsa.

Oleh sebab itu, ia mendorong purna PMI untuk bangkit dan semangat dalam membaca peluang bisnis di kala pandemi terutama memperoleh tambahan modal usaha melalui BNI.

“Saya harap teman-teman PMI tetap bangkit di saat-saat sulit. Kita bangun usaha agar kita menjadi pengusaha yang bermanfaat. Together with BNI, we can do it,” ujarnya.


 
Pewarta :
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2021