KM Pelni di Kendari tetap beroperasi meski jumlah penumpang turun

id Pelni

KM Pelni di Kendari tetap beroperasi meski jumlah penumpang turun

Arsip - Aktivitas di pelabuhan Murhum Kota Baubau, sebuah kapal Pelni yang sandang berlabuh. (foto ANTARA/ Azis Senong

Kendari (ANTARA) - Meski jumlah penumpang yang naik ataupun turun mengalami penurunan yang drastis hingga mencapai 50 persen akibat adanya wabah virus corona (VOVID-19), PT Pelayaran Nasional Indonesia (Pelni) di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra) menyampaikan bahwa kapal tetap beroperasi.

"Alhamdulillah sampai hari ini, Pelni tetap beroperasi," kata Kepala Pelni Cabang Kendari, Tavip Priadi, saat diwawancara via WhatsApp, di Kendari, Ahad (29/3).

Tavip menjelaskan, sejak adanya imbauan pemerintah kepada masyarakat untuk tidak melakukan perjalanan atau beraktifitas keluar rumah sebagai upaya mencegah dan meningkatkan kewaspadaan terhadap wabah virus corona, jumlah  penumpang kapal Pelni mengalami penurunan.

"Volume penumpang sejak adanya wabah COVID-19 menurun hingga 50 persen. Mungkin pengaruh dengan adanya imbauan pemerintah umum Work From Home (WFH) atau tinggal di rumah," ungkapnya.

Jumlah penumpang, kata dia, sebelum adanya pandemi virus Corona yakni untuk Kapal Motor (KM) Tilongkabila jumlah penumpang naik ataupun turun berkisar kurang lebih 200 sampai dengan 300 penumpang, KM. JetLiner kisaran kurang lebih 70 sampai dengan 100 penumpang dan KM. Sabuk Nusantara 78 kisaran 200 sampai dengan 300 orang penumpang.

"Sekarang rata-rata penumpang yang KM. JetLiner kisaran 30 orang, KM. Tilongkabila kisaran 80 sampai 100 penumpang. Untuk KM. Sabuk Nusantara 78 tujuan Taliabu/Bobong kemarin agak naik sampai sebanyak 390 pemumpang, mungkin pengaruh diperpanjangnya libur anak sekolah oleh pemerintah setempat," ungkapnya.

Ia menjelaskan, dalam mengantisipasi wabah virus yang mematikan tersebut, pihaknya bersinergi dengan beberapa instansi terkait seperti Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas II Kendari, Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kendari, Kapolsek Kawasan Pelabuhan KP3, Team dari Karantina Pelabuhan serta tim Puskesmas Nambo.

"Jadi baik penumpang naik maupun penumpang turun, team dari KKP dibantuh dari team semua yang ada melakukan pengecekan suhu tubuh dengan Thermal Gun, pemberian hand sanitizer, membuat jarak antar penumpang "Social Distancing" dan melakukan penyemprotan disinfektan," jelasnya.

"Apabila dalam pengecekan suhu tubuh yang dilakukan team KKP terdapat salah satu penumpang dengan suhu tubuh diatas normal, maka team KKP melakukan interview dan pengasingan, apabila dinyatakan tidak bisa berangkat maka pihak dari KKP dan KSOP menahan penumpang tersebut untuk ditangani sesuai protap yangg berlaku. Kami dari pihak PT. Pelni hanya cukup membatalkan 100 persen tiket penumpang tersebut," tambahnya.
Pewarta :
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar