Analisis perkirakan rupiah akan bergerak melemah tipis

id rupiah

Pegawai bank menunjukkan mata uang rupiah dan dolar AS di sebuah bank di Jakarta. (ANTARA FOTO/Rosa Panggabean) (ANTARA FOTO/Rosa Panggabean/)

Jakarta (ANTARA) - Meski Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Rabu pagi masih melanjutkan penguatan yang terjadi dalam tiga hari beruntun, namun analis pasar memperkirakan mata uang Indonesia itu bakal bergerak turun tipis.

Kurs rupiah menguat tiga poin menjadi Rp14.230 per dolar AS dibanding posisi sebelumnya Rp14.233 per dolar AS.

Ekonom Samuel Aset Manajemen, Lana Soelistianingsih, di Jakarta, Rabu, mengatakan penguatan rupiah terjadi seiring dengan Bank Sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (Fed), yang diprediksi tidak akan menaikkan suku bunga.

"Bank Sentral AS, The Fed, yang melakukan pertemuan FOMC pada 19-20 Maret ini, kemungkinan akan tetap mempertahankan suku bunganya di 2,5 persen sebagaimana saat ini," ujar Lana.

Ekspektasi tersebut, lanjut Lana, sesuai dengan pernyataan Ketua The Fed Jerome Powell yang menilai suku bunga Fed Fund Rate (FFR) saat ini sudah mendekati normalnya, ditambah data-data ekonomi AS yang relatif belum menunjukkan perubahan signifikan.

Hasil pooling Bloomberg mencatat, lebih dari 90 persen analis memperkirakan The Fed akan memutuskan suku bunga tetap pada FOMC yang digelar pada hari ini, waktu setempat.

"Kemungkinan keputusan tetap ini juga akan diikuti Bank Indonesia yang mengadakan Rapat Dewan Gubernur pada 20-21 Maret ini. Dengan mempertahankan suku bunga acuan 7DRR tetap pada enam persen yang juga didukung dengan perkembangan data makro yang relatif masih stabil, termasuk nilai tukar rupiah bakal relatif stabil di kisaran Rp14.200-an per dolar AS," kata Lana.

Lana memperkirakan rupiah pada hari ini akan bergerak melemah menuju kisaran antara Rp14.240 sampai Rp14.260 per dolar AS.

Pada pukul 9.44 WIB, nilai tukar rupiah masih menguat tiga  poin menjadi Rp14.230 per dolar AS dibanding posisi sebelumnya Rp14.233 per dolar AS.

Baca juga: Dolar melemah, pedagang bertaruh kebijakan suku bunga Bank Sentral AS

 

 

Pewarta :
Editor: M Sharif Santiago
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar