Kurangi konsumsi minuman berpemanis untuk tekan lemak hati

id minuman manis,lemak hati,kangker,Kurangi konsumsi minuman berpemanis untuk tekan lemak hati

Kurangi konsumsi minuman berpemanis untuk tekan lemak hati

Ilustrasi.

Jakarta (ANTARA News) - Sebuah studi menemukan bahwa mengurangi konsumsi jus buah, makanan, dan minuman ringan yang berpemanis atau bergula dapat membantu mengurangi jumlah lemak dan peradangan pada hati terutama pada anak-anak yang kelebihan berat badan. 

Seperti dilansir dari Indian Express, Jumat, penelitian yang diterbitkan dalam The Journal of American Medical Association (JAMA) itu menegaskan bahwa menjaga asupan minuman manis dan makanan bergula adalah pilihan gaya hidup yang bijaksana.

Laporan yang telah dikutip dalam The New York Times mengungkapkan bahwa banyak orang yang memiliki lemak hati tidak menyadari gejalanya. Namun, mereka memiliki risiko menderita penyakit jantung, diabetes tipe 2, kanker hati, dan sirosis.

Meskipun tidak ada kekhususan makanan  untuk anak-anak yang memiliki hati berlemak, mempertahankan diet sehat yang mencakup sedikit gula tambahan telah direkomendasikan oleh para ahli. 

Baca juga: Lemak di hati bisa berkembang menjadi kanker

"Standar perawatan saat ini sangat mirip dengan apa yang kami sarankan untuk setiap anak yang kelebihan berat badan," kata Dr. Miriam Vos, seorang penulis studi baru dan asisten profesor pediatri di Emory University School of Medicine. 

"Sayangnya, tidak ada uji coba acak besar yang melihat diet mana yang terbaik untuk lemak hati," sambung dia. 

Baca juga: Lemak perut berlebih bikin hati "makan" protein otak

Penerjemah: Lia Wanadriani Santosa

Pewarta :
Editor: M Sharif Santiago
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar