Presiden Ingatkan Masyarakat Teliti dalam Mengambil Pinjaman

id jokowi-pinjaman

Presiden Joko Widodo (ANTARA FOTO/Umarul Faruq)

Solo, Jateng, Antara Sultra - Presiden Joko Widodo mengingatkan agar masyarakat berhati-hati dan teliti dalam mengambil pinjaman modal ke bank jika menggunakan sertifikat tanah atau rumah.

"Hati-hati. Saya ingatkan kalau ingin pinjam di bank, ingin dipakai untuk jaminan di bank, silakan. Tapi dihitung dan dikalkulasi bisa masuk atau tidak, bisa mencicil setiap bulan atau tidak. Kalau tidak bisa ya jangan," kata Presiden dalam sambutannya saat acara Penyerahan Sertifikat Tanah untuk Rakyat di Alun-Alun Mejayan, Kabupaten Madiun, Jawa Timur pada Senin.

Menurut Presiden, masyarakat harus menggunakan dana dari pinjaman itu untuk hal-hal yang produktif seperti membeli bibit, pupuk atau untuk modal usaha lainnya.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu meminta masyarakat tidak membeli kendaraan bermotor baru yang tidak produktif membantu peningkatan ekonomi keluarga.

Dia juga mengingatkan agar sertifikat disimpan dengan baik agar terhindar dari kerusakan.

Dalam acara itu Presiden bersama Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala BPN Sofyan Djalil menyerahkan sertifikat kepada sebanyak 8.950 penerima dari lima kabupaten/kota yaitu 5.000 orang dari Kabupaten Madiun, 2.500 orang asal Kabupaten Ngawi, 1.000 orang dari Kabupaten Magetan, 200 orang dari Kota Madiun dan 250 orang dari Kabupaten Ponorogo.

Sertifikat tersebut, tambah Presiden, berguna sebagai status hak hukum atas tanah yang dimiliki masyarakat.

Hal itu juga akan menghindari persengketaan yang kerap terjadi di masyarakat baik antar warga, dengan perusahaan maupun dengan pemerintahan.

"Saya perintahkan kepada Menteri ATR/Kepala BPN tahun ini 5 juta sertifikat harus keluar, lalu tahun depan (2018) 7 juta dan tahun depannya lagi (2019) 9 juta. Saya sudah perintahkan juga di Jawa Timur tahun 2023 semuanya pegang sertifikat," tambah Presiden.

Dalam kunjungan kerjanya di Kabupaten Madiun Jawa Timur, Presiden juga telah mengunjungi Kecamatan Dungus untuk menyerahkan SK perhutanan sosial yang memberikan hak kepada masyarakat untuk mengelola lahan hutan.

Usai membagikan sertifikat di Kabupaten Madiun, Presiden kembali ke Kota Solo melalui Lanud Iswahyudi dengan menumpang pesawat kepresidenan Indonesia Satu.

Kemudian Presiden mendarat di Lanud Adi Sumarmo, Kabupaten Boyolali pada sekitar pukul 13.45 WIB.


Pewarta :
Editor: Hernawan Wahyudono
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar