Minggu, 23 April 2017

KH Hasyim Muzadi akan dimakamkan di Depok, ini biografi singkatnya

id wafat
KH Hasyim Muzadi akan dimakamkan di Depok, ini biografi singkatnya
KH Hasyim Muzadi. (ANTARA FOTO/ Ari Bowo Sucipto)
Jakarta (ANTARA News) - Anggota Dewan Pertimbangan Presiden KH Hasyim Muzadi tutup usia Kamis pagi pukul 06.15 WIB di Malang, Jawa Timur.  Jenazah akan dimakamkan di Pesantren Al Hikam, Depok.

"Innalillahi wa inna ilaihi rojiun. Kullu nafsin dzaiqotul mautLahu ma akhodz wa lahu ma a'tho. Telah wafat KH Ahmad Hasyim Muzadi, ghafarallahu lahu, pada pagi ini, hari kamis, 16 maret 2017 pada pukul 6.15 WIB," kata Yusron Shidqi, putra Kyai Hasyim, dalam pesan onlinenya.

Menurut Yusron, jenazah akan dibawa ke Pesantren Al-Hikam, Depok, dari Malang setelah dzuhur nanti dan akan disalatkan di Masjid Al-Hikam setibanya di pesantren itu. 

Kyai Haji Ahmad Hasyim Muzadi  lahir di Bangilan, Tuban, 8 Agustus 1944. Dia adalah salah satu tokoh dan intelektual Islam utama Indonesia yang pernah menjabat ketua pengurus besar Nahdlatul Ulama dan anggota Dewan Pertimbangan Presiden sejak 19 Januari 2015. 

Pengasuh Pondok Pesantren Al-Hikam di Malang ini sempat mengeyam pendidikan di Pondok Pesantren Modern Darussalam Gontor  dari 1956 sampai dengan 1962.

Mengutip ensiklopedia online Wikipedia, Hasyim muda menempuh jalur pendidikan dasar di Madrasah Ibtidaiyah di Tuban pada 1950, dan menuntaskan pendidikan tinggi pada Institut Agama Islam Negeri Malang, Jawa Timur pada 1969.

Pada 1992 dia terpilih sebagai Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Jawa Timur yang tujuh tahun kemudian menjadi Ketua PBNU pada 1999. 

Suami dari Hj. Muthomimah ini pernah menjadi anggota DPRD Tingkat I Jawa Timur pada 1986 ketika masih bernaung di bawah Partai Persatuan Pembangunan.

Kyai Hasyim menjadi pendamping Megawati Soekarnoputri pada Pemilihan Presiden 2004, namun kalah dari pasangan Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla pada putaran kedua Pemilu itu.

Editor: Hernawan Wahyudono

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga